Steril ialah suatu kondisi dari bahan, alat, dan sediaan yang mutlak bebas dari semua jenis mikroorganisme baik yang patogen, non patogen, beserta sporanya. Sedangkan sterilisasi adalah salah satu cara atau proses untuk menciptakan atau menghasilkan kondisi yang steril         (RPS 18 th : 1470).

Injeksi adalah sediaan farmasi steril yang digunakan melalui satu atau lebih lapisan kulit atau membran mukosa. Pengunaan rute ini terutama saluran pencernaan tidak dapat digunakan karena pembedahan atau berkurangnya stabilitas obat. Respon farmakologi dari injeksi sering lebih cepat daripada obat yang diberikan secara oral. Injeksi parenteral memberikan respon dengan segera dan nyata (Parrot : 283).

Adapun pengertian dari injeksi volume besar adalah injeksi ini besar untuk digunakan dengan infus i.v biasanya cairan i.v dan digolongkan ke dalam kelompok produk steril yang terdiri dari injeksi volume tunggal yang mempunyai volume 100 ml atau lebih, dari dalam pewadahan tidak ditambahkan bahan-bahan, cairan intravena dikemas dalam wadah100-1000ml (RPS 18 th : 1570). Sedangkan maksud dari infus adalah sediaan parenteral volume besar yang ditujukan untuk diberikan secara intravena yang sering disebut “Intravena” (i.v) cairan atau cairan infus. Infus atau cairan infus dikemas dalam wadah yang mempunyai kapasitas dari       150 sampai 1000 ml. Infus tipe ini dengan wadah kapasitas 250 ml tersedia dengan pengisian 50 ml dan 100 ml larutan obat ketika digunakan dalam teknik “piggyback” (SDF : 163).

Syarat-syarat dari injeksi volume besar ialah harus steril, bebas pirogen dan bebas dari bahan partilukat, dikemas dalam wadah dosis tunggal dalam wadah gelas atau plastik yang sesuai (SDF : 163-164). Kecuali dinyatakan lain, infus intravena tidak boleh mengandung bakterisida dan zat dapar larutan untuk intravena harus jernih dan praktis bebas partikel (FIIII: 12).

Cairan intravena umumnya digunakan untuk sejumlah kondisi klinik. Ini termasuk  (RPS 18 th : 1570)

  •  Memperbaiki kerusakan keseimbangan elektrolit
  • Memperbaiki kerusakan cairan tubuh (penggantian cairan)
  • Berperan dalam penyediaan nutrisi dasar
  • Dasar untuk penyediaan total nutrisi parenteral
  • Digunakan untuk pembawa substansi obat.

Injeksi ringer adalah larutan steril dari 8,6 g NaCl, 0,3 g KCl, 0,33 g CaCl2, dalam 1 liter larutan yang disiapkan dengan air untuk injeksi. Ini berisi kira-kira 147,5 mEq dari Natrium, 4,0 mEq dari Kalium, dan 4,5 mEq dari Kalsium dan 156 mEq dari Klorida per liter, bahan mikroba tidak ditambahkan (RPS 18 th : 805)

Injeksi volume besar adalah sediaan steril berupa cairan volume besar yang diberikan secara intravena (i.v) merupakan injeksi dosis tunggal yang mempunyai volume 50 sampai 2000 ml walaupun ukuran yang biasa tersedia 150, 250, 500 dan 1000 ml.

Infus adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi tipe M/A, atau suspensi dengan ukuran partikel tidak lebih dari 5 mikron yang diberikan secara intravena, merupakan dosis tunggal dimana larutan dikemas dalam wadah gelas/plastik dengan volume 100 – 1000 ml, disyaratkan harus steril, bebas pirogen, bebas partikulat, isotonis dengan darah, digunakan pada gangguan keseimbangan cairan elektrolit tubuh serta penyiapan nutrisi dasar.

Larutan yang digunakan secara intravena atau dengan infus (Venolisis) harus jernih dan mengandung bahan-bahan yang dapat diasimilasikan dan digunakan oleh sistem sirkulasi seperti NaCl, dekstrosa, elektrolit dan vitamin. Banyak perbedaan dan kombinasi larutan i.v yang tersedia meskipun diinginkan bahwa cairan i.v menjadi isotonis untuk meminimalkan trauma pada pembuluh darah, larutan hipertonik. Hipertonik dapat digunakan dengan baik. Konsentrasi yang tinggi larutan nutrien hipertonik digunakan dalam nutrisi parenteral untuk meminimalkan iritasi pembuluh-pembuluh darah. Larutan digunakan secara perlahan-lahan dengan memasukkan setetes pada vena besar seperti subclausan.

Jarang terjadi larutan i.v digunakan ke dalam jaringan subkutan. Tipe penggunaan ini disebut hipodermolisis dan digunakan untuk bayi atau pasien obesitas dengan vena yang tidak dapat di capai. Dengan sedikit pengecualian (seperti urea, pentotal), LVP tersedia dalam bentuk larutan jernih (biasanya berair) dan sebagai larutan jernih untuk diinjeksikan langsung ke dalam i.v. LVP Non Larutan yang diinjeksikan secara i.v adalah parenteral i.v lemak. Emulsi parenteral mengandung ukuran partikel kira-kira 0,5 μm dengan perhatian khusus dapat digunakan secara intravena.

Semua LVP disyaratkan untuk  (Encyclopedia II 201-203) :

  • Steril
  • Tidak mengandung pirogen
  • Bebas dari bahan-bahan partikulat
  • Dikemas dalam wadah dosis tunggal
  • Bebas pengawet
  • Volume tidak lebih dari 100 ml ( kecuali larutan irigasi )

Cara pemberian infus (RPS 18 th : 1574) :

a)    Injeksi intravena langsung

Volume kecil (1-50 ml) dan obat disuntikkan ke dalam vena dalam waktu singkat.

b)    Metode penggantian volume

Alat kontrol volume ditujukan untuk infus berselang larutam obat dan jumlah tepat pengontrolan laju aliran, alat atau metode ini meliputi alat kalibrasi, plastik tempat penampungan cairan langsung dibawah wadah intravena yang sebelumnya dipasang atau lebih yang dilekatkan pada penyediaan cairan yang bebas. Pada kasus lain obat yang diberikan pertama disusun kembali bila obat merupakan padatan steril dan disuntikkan ke dalam tempat suntikan dari unit pengontrol volume lalu dilarutkan dalam 50-150 ml dengan cairan pertama atau cairan yang terpisah. Pemberian seluruh cairan yang mengandung obat 30-60 menit dan menghasilkan konsentrasi puncak pada darah diikuti oleh penurunan bila dosis dihentikan.Prosedur untuk pemberian infus intravena berselang dengan suatu alat pengintrol volume sebagai berikut :

–       Menggunakan teknik aseptik, alat penusuk volume kontrol dimasukkan ke dalam cairan intravena utam pada wadah cairan yang terpisah

–       Udara dihilangkan dari pipa alat pengontrol volume dengan membuka klem sampai cairan mengalir.

–       Klem dibuka di atas tempat kalibrasi dan chamber kalibrasi diisi dengan 25-50 ml cairan dari wadah utama cairan yang terpisah.

–       Klem diatas chamber ditutup

–       Klem diatas chamber dibuka untuk mencukupkan larutan hingga volume yang diinginkan (50-150 ml) lalu ditutup

–       Aliran dimulai jika klem bawah unit volume kontrol dibuka

c)    Metode Piggyback

Metode ini menunjukkan berselang intravena dari larutan kedua, campuran obat ini melalui tempat penusukan vena dan sistem intravena yang telah dibuat sebelumnya. Dengan cara ini obat akan masuk pada vena mulai dari bagian atas cairan intravena yang pertama. Teknimk piggyback tidak hanya mengurangi keperluan untuk penusukan vena yang lain, tapi juga menghasilkan pengenceran obat dan konsentrasi puncak dari darah dalam waktu yang singkat biasanya 30-60 menit. Pengenceran obat membantu mengurangi iritasi dan konsentrasi serumyang tinggi sebelumnya merupakan pertimbangan penting dalam infeksi serius yang memerlukan terapi obat yang tepat. Keuntungan ini lebih mempopulerkan metode piggyback dari terapi intravena terutama untuk penggunaan berselang antibiotik. Dalam penggunaan teknik piggyback unit kedua yaitu menghilangkan udara dan jarumnya disuntikkan masuk ke dalam tempat suntik dari obat primer atau ke dalam tempat suntikan pada akhir dari aliran primer.Infus piggyback lalu dijalankan. Jika telah lengkap, cairan infus pertama dapat dijalankan.

Pustaka :

  1. Gennaro,A.R, et all, (1990), “Rhemingtons Pharmaceutical Science”, 18th Edition, Marck Publishing Company, Pensylvania.
  2. Parrot, Eugene C, (1980), “Pharmaceutical Technology”, Collage of PharmacyUniversity of Iowa,IowaCity.
  3. Torce, Salvatore dan Robert S King, (1974), “Sterile Dosage Form”, Lea Febinger, Philadelphia.
  4. Ditjen POM, (1979), “FarmakopeIndonesia”, Edisi III,DepkesRI,Jakarta.

About rgmaisyah

Hidup sangat indah bila kita mau berbagi kebahagiaan kepada sesama...

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s